Kamis, 02 Juni 2011

Kajian Biodegradasi Limbah Cair Industri Biodiesel pada Kondisi Anaerob dan Aerob

Kajian Biodegradasi Limbah Cair Industri Biodiesel pada
Kondisi Anaerob dan Aerob

Mindriany Syafila1, Tjandra Setiadi2, Abdul Haris Mulyadi2 & Esmiralda1 
1Fakultas Teknik Sipil dan Lingkungan, Program Magister  Teknik Lingkungan 
2Fakultas Teknologi Industri, Program Magister Teknik Kimia
Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesa No. 10 Bandung-40132

 

Abstrak.  Penelitian ini bertujuan untuk menangani limbah yang terjadi dari industri biodiesel. Air limbah yang dihasilkan dari industri biodiesel diperkirakan memiliki kandungan organik yang cukup tinggi.  dengan demikian perlu dipertimbangkan untuk mengolahnya dengan proses anaerob, sehingga berpotensi untuk mendapatkan produk samping berupa biogas (gas metana). Namun demikian, proses aerob sebagai kelanjutan degradasi secara anaerob harus pula ditinjau, karena masih adanya kandungan organik yang tersisa setelah proses anaerob. Hasil penelitian menunjukkan bahwa efisiensi proses anaerob masih kecil yang ditunjukkan oleh hasil uji  Biochemical Methane Potential (BMP) yang hanya sekitar 30%, akan tetapi dari uji Anaerobic Toxicity Assay (ATA) tampak bahwa limbah cair tidak menghambat pertumbuhan mikroorganisme metanogen. Kinerja proses aerob juga belum menunjukkan hasil yang maksimal, karena efisiensi biodegradasi baru sekitar 75-80%. Hal ini karena proses aerob seharusnya ditujukan untuk mengolah lebih lanjut efluen proses anaerob. 

Kata Kunci: industri biodiesel; limbah cair; proses aerob; proses anaerob.  


1 komentar:

puteri utami mengatakan...

PT. Citra Nusantara Energi sebagai distributor Gas Alam cocok digunakan di Industri/alat transportasi pribadi/umum. AMAN, LEBIH RAMAH LINGKUNGAN & HARGA BERSAING. For more info CALL (031) 8550858 or klik http://cne.co.id/ :)

Poskan Komentar